Anita Suci Wulanda S.Farm

Dari dulu target saya untuk lulus adalah di wisuda Oktober. Ga ada motivasi buat lulus cepet-cepet. Apa yang dikejar? Cuman jadi pengangguran doang sebelum apoteker. Tapi Allah punya rencana sendiri, dengan berbagai keajaibanNya, saya bisa mendapatkan gelar itu dibelakang nama saya.

Semua terasa bergerak sangat cepat. Tiba-tiba pesanan enzim saya datang sebulan lebih cepat. Terus tiba-tiba dosen saya memaksa saya buat ikut wisuda juli. Walaupun saya harus ngelembur di lab, harus pergi ke lembang untuk nitip pengujian sampel, harus dimarahin dosen hampir tiap minggu karena ga beres-beres kerjaanny, akhirnya seminggu sebelum seminar data TA bisa beres.

Saya pun memasuki masa ragu dan bingung. Kenapa saya mesti buru-buru? Kenapa mesti capek-capek dengan memaksakan maju seminar dengan data yang masih abal dan kurang? Gimana saya mempertanggungjwabkan di depan dosen-dosen nanti? Tapi ga ada alasan untuk mundur di depan dosen saya. Saya cuman selalu ngeluh dan nyaranin buat ga ngejar lulus juli ke teman-teman saya yang lain. Capek.

Kemudian tepat 3 hari sebelum seminar, ayah saya masuk rumah sakit. Kondisi kesehatan ayah saya memang sudah menurun beberapa tahun kebelakang, tapi ga pernah saya bayangkan kalau saya bakal membuat makalah seminar dan presentasi seminar di rumah sakit. Dari situ saya seperti ditampar Tuhan.Berbagai kemudahan sudah diberikan, kenapa tetap ga bisa semangat dan ikhlas. Apakah kamu bisa memastikan ayah atau ibu kamu masih ada umur untuk menyaksikan kamu diwisuda. Apakah kamu sudah cukup berbakti kepada kedua orangtuamu. Akhirnya saya menemukan motivasi saya untuk mengejar wisuda juli, yaitu kondisi ayah saya. Mungkin karena itu juga Allah memberikan sinyal-sinyal lewat kemudahan yang Dia berikan.

Tetapi setelah saya sadar dan bersemangat, justru saya mendapat banyak halangan. Tepat seminggu sebelum sidang, saya dimarahi habis-habisan oleh dosen saya dan diminta untuk mundur karena pengetahuan saya dirasa masih kurang dan buku TA saya belum beres. Saya bingung, galau, stres, dan panik. Hampir saya mundur lagi. Tapi akhirnya berkat dukungan ibu saya akhirnya alhamdulillah tetep maju, buku TA saya bisa selesai, dan bisa dapet persetujuan dosen H-3 sidang. Hahahaha. Gila. Belajar cukup 3 hari aja. Jauh ketinggalan dibanding dengan teman-teman lainnya. Tapi saya percaya, kalau niat kita baik dan ada rezekinya, pasti ga akan kemana kok. Rezeki tiap orang itu berbeda dan sudah diatur.

Alhamdulillah, ternyata walaupun ga semua pertanyaan bisa dijawab, dan itu kebanyakan hasil karangan semua, tapi saya tetap bisa tenang. Mungkin karena saya udah kebal kali yah biasa dimarahin dosen pembimbing. Gila yah, tekanan selama setahun oleh dosen saya ngalahin tekanan 45 menit oleh 7 dosen. Luaarr biasaaa.

Maafkan saya ya teman-teman yang pernah saya buat khawatir dengan semua kegalauan saya, Dyah Umareni, mbak Mita, kak Laras, dan Shella Puspita. Maafkan saya atas semua sms berisi kepanikan dan bikin khawatir itu. hahahaha..

Terimakasih kepada semuaaaaanyaaaaaa yang kalau saya ucapkan satu-satu ga akan cukup diketik untuk malam ini. Cupcupcupmuaahh :*

Advertisements