Clueless

Emang sih nemuin jati diri itu ga gampang. Tapi jangankan jati diri, passion diri sendiri aja saya masih clueless. Karena ga punya tujuan yang jelas, jadinya segala kesempatan diambil cuman buat pengen tau rasanya kayak apa. Serabutan.

Saya pernah magang di apotek, walaupun cuman sebentar tapi lumayan jadi tau rasanya kayak apa kerja di dalem apotek begitu. Butuh rasa pengabdian yang tinggi kalau mau kerja di apotek dan rumah sakit. Butuh mental yang kuat untuk bisa ngejalanin pekerjaan yang penuh tekanan begitu. Ga deh, saya ga mau kerja di pelayanan.

Lalu saya pun mengambil magang lagi di Instansi pemerintah, tepatnya di bidang regulasi obat dan makanan. Pekerjaannya jauh lebih santai. Lingkungannya pun cukup menyenangkan. Tapi ada satu dan beberapa hal yang membuat saya tersadar dan berpikir seribu kali untuk mau jadi pegawai negeri sipil.

Kemudian saya mengambil magang lagi di industri farmasi yang (ternyata) merupakan BUMN. Pekerjaan ini yang paling saya senangi dibanding pengalaman saya sebelumnya. Pekerjaannya tidak terlalu santai, tapi tidak penuh tekanan. Lingkungannya sangat menyenangkan. Jenjang karir pun terbuka. Tetapi saya kemudian tersadar, jalan saya menuju industri tidak akan semudah itu. Saya lulusan Farmasi Klinik dan mengambil apoteker dengan peminatan Pelayanan Farmasi. Nah loh, dapet ilmu tentang industri darimana. Latarbelakang saya kurang mendukung ternyata. Sedih.

Tapi dari semuanya, satu kesamaan yang saya rasakan, yaitu bekerja itu membosankan. Haha. Memulai hari senin itu rasanya berat banget. Hari rabu rasanya satu-satunya hari yang produktif. Kamis dan jumat rasanya juga udah mikirin akhir minggu. Begitu terus tiap minggu. Belum lagi kalau pekerjaannya duduk terus, bikin encok badan. Mata pun cape liat komputer terus. Kalau udah ngerasa kayak gitu, rasanya pengen cepet balik ke dunia perkuliahan aja.

Saya sempat berpikir, mungkin passion saya itu yaa di dunia akademis. Apa nanti ambil S2 aja? Terus lanjut S3? Haha. Baru pemikiran saja, belum keinginan dari hati. Tapi memang kuliah itu menyenangkan. KIta bisa bebas menentukan kapan kita mau masuk kuliah atau tidak. Kita punya waktu lebih banyak untuk diri kita sendiri, keluarga, dan teman-teman. Kita punya kesempatan luas untuk mengembangkan diri sendiri. Kebebasan.

Lalu saya jadi berpikir, yang lebih bebas lagi itu yaa wirausaha. Itu baru kebebasan sesungguhnya. Sayang, saya ga punya bakat dan minta di bidang itu. Sudah genetik sepertinya, ayah dan ibu saya juga ga berminat dengan wirausaha. Tiap jual beli, yang ada kalau beli kemahalan, kalau jual kemurahan. Rugi mulu. Pengen sih suatu saat bisa berwirausaha, yaa minimal punya apotek sendiri lah. Amiin.. Tapi suruh orang lain yang kerja. Hahaha..

Ayoo masih ada waktu setahun lagi untuk mencari tahu apa yang ingin saya lakukan setelah lulus jadi apoteker. Sekarang mari kita kerahkan seluruh kemampuan dan konsentrasi ke dunia perkuliahan dulu. Semoga bisa lulus dulu dalam 1 tahun saja, Amiin yaa Rabbal Alamin 🙂

 

 

 

Advertisements